Breaking News
Loading...
Sunday, December 23, 2012


Resah atas maraknya pewarna tekstil untuk makanan yang beredar di masyarakat, Dr Ir Elfi Anis Saati MP, seorang dosen fakultas teknologi hasil pertanian Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), menciptakan pewarna makanan alami dari bunga.

Dia ingin memproduksi pewarna makanan alami yang aman dan sehat bagi masyarakat luas. Apalagi tampilan visual adalah hal yang pertama dilihat konsumen dalam memilih makanan.

Dia tertarik membuat pewarna alami sejak ramainya pemberitaan tentang pewarna tekstil untuk makanan.

"Karena saya orang gizi, jadi perhatian saya ke arah keamanan pangan lebih respek," kata alumnus S1 jurusan Gizi Masyarakat dan Sumber Daya Keluarga Institut Pertanian Bogor (IPB) itu.

Ibu empat anak ini kerap menjumpai di televisi banyak oknum yang menipu masyarakat dengan menjual pewarna tekstil serta pemakaian boraks untuk banyak makanan. Menurut dia, ulah oknum nakal tersebut sangat keterlaluan karena sangat membahayakan kesehatan.


Elfi, Ibu dosen penemu pewarna makanan dari bunga

Akhirnya tahun 2006, wanita yang juga auditor halal LP POM (Lembaga Pengkajian Pangan Obat-obatan dan Kosmetika) MUI Jatim melakukan penelitian optimalisasi fungsi ekstrak pigmen bunga kana merah sebagai zat pewarna dan antioksidan alami. Penelitian itu terus berlanjut, dan sampai pada 2010 ada sekitar tujuh produk pewarna dari tanaman seperti bunga kana, mawar, turi merah, dan ubi jalar kuning ciptaan Elfi yang telah dipatenkan oleh Ditjen Dikti. Segi keamanannya pun sudah terjamin dan tidak beracun.

Elfi juga menunjukkan sebungkus tablet effervescent hasil penemuannya yang terbuat dari mawar merah pada Merdeka.com. Tablet ini merupakan salah satu penemuan Elfi yang telah diujicobakan pada tikus. Hasilnya, pewarna tersebut berfungsi sebagai pelindung hati dan ginjal tikus. Penelitian ini menelan biaya puluhan juta rupiah. Beruntung dia mendapat dana hibah dari Ditjen Dikti (Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi) Kemendiknas.

"Sejak 2000 penelitian, baru lima tahun selanjutnya dapat respons dikti," tutur dia.

Wanita yang juga penulis buku ini rela mengunjungi Universitas Gadjah Mada (UGM), Serpong, hingga Australia untuk mengidentifikasi struktur molekul mawar merah. Hasil pigmentasi mawar merah ini juga meraih banyak penghargaan. Salah satunya The Five (5) Best Poster Product Halal Excelent at World Halal Research di Kuala Lumpur 8-9 April 2011. Elfi tidak menyangka bisa masuk lima besar dari puluhan peserta asal negara Asia dan Eropa yang turut andil dalam kompetisi tersebut.

"Penghargaan ini yang paling berkesan," ucapnya lalu tersenyum.

Selain itu, karya Elfi diminati salah satu produsen kosmetik nasional dan digunakan untuk pewarna hand & body lotion. Pewarna alami milik Elfi memiliki warna yang cantik dan mengandung antioksidan yang dihasilkan dari bunga.

Meski berprofesi sebagai peneliti dan dosen, Elfi mengaku tetaplah seorang ibu. Dia sering dihadapkan pada pilhan antara keluarga dan karir.

"Kalau ada urusan pekerjaan yang bisa diwakilkan, saya memilih bersama keluarga," ungkap wanita 46 tahun itu.

Elfi tetap melaksanakan perannya sebagai ibu dengan memasak, menyeterika pakaian dan mengajari anak bungsunya yang masih duduk di bangku SMA. Dia berbagi tugas dengan suami dan buah hatinya.

"Kalau anak kesulitan dalam pelajaran, saya dan suami ikut membantu. Saya membantu di ilmu eksak, sedangkan suami di ilmu sosial," terang Elfi.

Dia mengaku pernah mendapat protes dari anak-anaknya lantaran sibuk saat menempuh pendidikan S3. Elfi dengan sabar memberi pengertian pada si anak mengenai pekerjaannya. Dia menanamkan kebiasaan untuk saling terbuka dalam keluarga. Elfi tak mengalami kendala berarti saat meniti karir sambil menjadi ibu rumah tangga.

"Anak-anak sudah dewasa, tentunya sudah mengerti," pungkasnya.


sumber | iniunic.blogspot.com | http://www.merdeka.com/peristiwa/elfi-ibu-dosen-penemu-pewarna-makanan-dari-bunga.html

0 comments:

Post a Comment