Breaking News
Loading...
Wednesday, December 26, 2012


Jadi begini gan akhir-akhir ini ane sering nonton film-film yang sering banget di sensor gan, yang lucunya lagi hal-hal yang di sensor itu kagak wajar. seperti belahan dada, rokok, senjata api, senjata tajam, orang di pukul, orang di tembak, atau orang di tikam dan lain-lain.

ya kalo menurut ane sih itu terlalu "lebay" kenapa ane bilang lebay???
ini alasan ane:

1.Belahan dada
untuk apa juga belahan dada di sensor, apakah tujuannya agar2 anak-anak tidak bisa melihatnya?, yang ane gak abis pikir sensor itu kadang-kadang masih ada di film-film luar yg jam tayangnya di malam hari, emank stasiun TV gak mikir apa kalo udah malam anak2 jarang ada yg nonton, trus yg lebih lucunya lagi statsiun2 TV tolol itu malah menghadirkan program2 dewasa seperti mata lelaki dll....jadi gimana nih?? serius gak sih???

2.Rokok
terkadang pas ane nonton semua acara baik itu film atau reality show atau program2 lain setiap ada cuplikan orang merokok pasti itu rokok di blur, ya kan?..kalo menurut ane buat apa juga di sensor toh anak-anak juga sering melihat orang yg merokok di kehidupan nyata, rokok dan kehidupan emank gak bisa di pisahkan menurut ane, merokok ato tidaknya seseorang itu tergantung dari lingkungan dan kemauannya.

3.Senjata api, senjata tajam, orang yg di pukul atau orang yg terluka

ini yg lebih memuakan ane, stasiun TV menayangkan film perang tapi mensensor senjata, dan juga mensensor orang2 yg di pukul serta gambar-gambar yg agak DP, jadi pertanyaan ane, film perang mana yang tidak mengadirkan cuplikan senjata, orang yg di pukul dan orang yg terluka??

sekian thread ane gan,, mungkin ane rasa agan-agan juga gerah kan liat-liat sensor2 yg lebay gitu...

ini salah satu komeng yang bermutu..

Quote:Original Posted By twelveth
akhirnya ada yg bikin trit beginian.. sekalian ane curhat deh..
Emang bener gan..gak enak lg nonton film di tv sekarang ...sensornya lebay...
ane kira mungkin filmny ditayangin belum terlalu malem makanya banyak sensor.. tp pas ane nonton yg tengah malem/ dini hari ternyata sama aja, sensor lebay di mana2..

1. klo sensor belahan dada/ adegan ciuman itu its ok lah klo disensor.. gak terlalua masalah n gak terlalu mengurangi kenikmatan film itu sendiri (*kecuali agan2 yg tujuannya memang pengen ngeliat itu belahan ) soalny klo nonton bareng keluarga risih jg ada yg kyk gituan,,

2. sensor adegan ngerokok, jujur ane agak eneg liat adegan ngerokok disensor.. walaupun ane gak ngerokk
ini bukan soal sensor merek rokokny, soalny itu kan film luar negeri lagian mana keliatan merknya di film.. bahkan cerutu yg gak ada merk pun di sensor..

3. ini yg paling parah, sensor adegan action/kekerasan (ex: adegan menodongkan senjata, adegan menembak, adegan pukul2an)..
nayangin film action tp adegan actionnya malah di sensor..WTF mending gak usah sekalian ditayangin film nya

satu lg yg bikin ane eneg..sensor ny bukan tipe ngeblur aja.. tp ada tipe 'cut scene', ''repeated scne', slow motion' n yg paling ane benci tipe 'zoom' di bagian tertentu yg bikin kualitas gambarny ancur kyk film bokep 3gp


sensor belahan dada n adegan kekerasan tp msh nayangin sinetron n acara dewasa yg lebih parah yg harusnya perlu sensor..
sensor adegan rokok tp rokok msh dibebasin di negeri ini..sama aja bohong namanya..
jd pliss deh sensornya jgn lebay..

sekian dr ane



sumber | iniunic.blogspot.com | http://www.kaskus.co.id/thread/50c5801b1c7608ac3f000024

0 comments:

Post a Comment